Oleh ROSHAN THIRAN

Memiliki peranan pertama sebagai pemimpin boleh membuatkan kita takut. Ini adalah peluang yang baik untuk membawa pasukan atau organisasi ke arah yang baru, dan peranan sebagai pemimpin adalah harus terus berjalan. Terdapat jangkaan yang anda harus tunjukkan.

Ketika kita sedang memasuki masuk ke pertengahan tahun 2020, kita baru mula menangani krisis kesihatan yang melanda dunia awal tahun ini. Masih ada sejumlah cabaran dan rintangan untuk ditempuhi dan ketidakpastian untuk memahami dan mengatasinya. Covid-19 telah meninggalkan ekonomi, organisasi dan cara kehidupan kita dalam keadaan tidak menetu ketika kita bersama-sama berusaha mencari jalan ke hadapan, satu langkah demi satu langkah.

Oleh itu, kita dapat memahami bahawa pemimpin baru mungkin takut untuk melangkah ke peranan yang lebih besar ketika visi dan keputusan adalah penting ketika situasi ini. Walauapun anda mendapati posisi adalah tugasan yang luar biasa, ia juga adalah peluang yang besar unutk anda belajar dan berkembang ketika saat pemimpin lain memimpin di keadaan yang “normal”.

Sebagai contoh, pemimpin yang memimpin sebelum masalah kesiahtan terjadi tidak tahu apa itu Zoom, apalagi bagaimana menggunakannya. Idea untuk membuat podcast, mengambil bahagian dalam Facebook Live, atau mengadakan sesi menggunakan webinar. Dalam jangka tiga bulan, kita semua terpaksa menggunakan cara komunikasi ini dan membiasakan diri  dengan teknologi dan aplikasi yang ada– bekerja dari rumah, tidak ada pilihan. Oleh itu, kita harus menyesuaikan diri dan mengatasi keraguan dan ketakutan.

Ketakutan akan mengawal kita apabila kita membiarkannya ia terjadi. Ia dapat mendorong dan memotivasikan kita selagi kita menggunakannya dengan cara yang betul (tanpanya, kita mungkin akan berada dalam situasi yang lebih berisiko). Sebagai pemimpin yang baru, anda harus belajar mengataur diri jika anda berharap untuk mengatur orang dan situasi lain. Berikut adalah beberapa tip yang boleh anda gunakan untuk membantu anda mengatasi rasa takut. Kita sering melihat emosi ketakutan sebagai sesuatu yang negatif, dan perasaaan yang harus disingkirkan. Oleh itu, disini ada beberapa tip…

1. Terimalah bahawa ketakutan adalah tindak balas semula jadi. Pemimpin yang berpengalaman pun akan merasa takut di saat krisis, sama ada ia dilihat atau tidak. Masuk akal: sebagai emosi, ketakutan membuat kita waspada terhadapa cabaran yang mengingatkan kita tentang pentingnya apa yang kita hadapi. Pada tahun 2020 kita menghadapi banyak cabaran. Nasihat untuk “mengatasi ketakutan anda” berlaku ketika rasa takut menjadi anda melemahkan – “Jangan biarkan ia mengawal anda” – tetapi dos yang sihat dapat memberi manfaat dan mendorong kita ke kejayaan. Dengan itu, kita menjadi lebih yakin dan berdaya tahan sebagai pemimpin ketika kita belajar menggunakan ketakutan, dan bukannya dikawal olehnya.

2. Elakkan malapetaka – lihat pada gambaran yang lebih Sebagai pemimpin yang baru, anda juga mungkin mempunyai fikiran seperti itu: “Bagaimana jika saya membuat keputusan yang salah? Ia pasti akan mempengaruhi projek itu jika gagal, dan kemudian pasukan saya mungkin akan hilangan kepercayaan mereka pada saya dan produktiviti akan merosot. Saya akan dipanggil di hadapan bos dan mungkin akan kehilangan pekerjaan dan kemudian berita akan tersebar dan saya tidak akan dihormati sebagai pemimpin.” Hanya dengan kata-kata yang bermain di fikiran kita, ia telah mengawal kita daripada membuat keputusan yang salah dan kehilangan kepercayaan kita. Kadang-kadang pemimpin juga membuat keputusan yang salah – tidak ada di antara kita yang dapat lari dari kenyataan itu. Ia adalah bagaimana anda memberi tindak balas. Anda boleh mengatasi kesilapan anda, belajar dari kesilapan anda dan mengetahui apa yang salah dan bagaimanan untuk membetulkannya, dan melakukan lebih baik untuk masa akan datang. Dalam kegagalan, kita boleh belajar, berkembang, menyesuaikan diri, dan maju ke hadapan…tetapi jika anda mengambil peluang menjadikannya untuk belajar.

3. Meniru…tetapi jangan pernah membandingkan Jika pertama kali kita mendapat tanggungjawab sebagai pemimpin, ia membantu jika kita mempunyai pemimpin yang kita kagumi, “Apakah sifat yang mereka miliki sehingga boleh membawa mereka di kedudukan mereka yang sekarang? Bagaimana saya dapat menerapkan teladan yang mereka ada dengan cara saya sendiri? “Mencontohi orang yang kita kagumi memungkinkan kita memiliki pemahaman tentang pemimpin. Salah satu perkara yang harus dielakkan ialah membuat perbandingan – terutamanya di media sosial. Di mana anda dapat melihat akan ada “pakar” dan “guru” dan pemimpin menunjukkan kehebatan mereka dalam pelbagai cara, tetapi ingatlah bahawa sosial media adalah tempat dimana orang menunjukkan apa yang mereka ada. Fokuslah pada pembangunan anda sendiri. Peringatan buat diri sendiri, dimana anda berada adalah dimana anda mahu pergi, bukan dimana “sepatutnya” anda berada

4. Ambil masa lapang dengan serius Kita mungkin melihat pemimpin seperti Elon Musk dan Steve Jobs dan rasa terinspirasi oleh semangat dan tekad mereka yang luar biasa, dan itulah kuncinya – luar biasa. Sebilangan besar dari kita, jika tidak mendapat rehat dan masa lapang yang secukupnya, prestasi dan kesejahteraan umum kita akan merosot. Pemimpin yang kurang tidur cendurung bersikap “lebih tidak sabar, mudah marah dan tidak mesra”, sedangkan mereka mengambil banyak masa untuk menikmatinya dan melakukan senaman dan membawa mereka ke arah membuat keputusan yang lebih baik, menyelesaikan masalah dan berhubung dengan orang lain dengan lebih baik. Kepimpinan adalah peranan yang baik, tetapi ia juga memberikan tekanan. Anda berhutang pada diri sendiri, dan orang-orang yang anda pimpin, untuk mendapatkan kehidupan di luar pekerjaan.

 

 

 

Untuk berhubung dengan lebih lanjut, email editor@leaderonomics.com 

TINGGALKAN KOMEN

Sila masukkan komen anda!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.